Mengenal Filsafat dan Paradigma

A. Pengertian Filsafat

Dalam sejarah perkembangan kefilsafatan banyak sekali perbedaan pengertian antara satu ahli dengan ahli lainya bahkan hampir sama banyaknya dengan jumlah ahli filsafat itu sendiri. Secara garis besar pengertian filsafat dapat dilihat dari dua segi yaitu secara Etimologi dan Terminologi.

1. Secara Etimologi

Secara Etimologi artinya berdasarkan asal kata dari Filsafat itu sendiri.

Kata Filsafat dalam bahasa Arab di sebut Falsafah, dalam bahasa inggris disebut Philosophy, dalam bahasa Yunani disebut Philosophia dan dalam bahasa Indonesia sendiri disebut Filsafat. Pengertian kata disini mengacu pada bahasa Yunani Philein berarti cinta dan Sophia berarti Kebijaksanaan sehingga secara secara Etimologi Filsafat berarti cinta kebijaksanaan.

2. Secara Terminologi

Secara Terminologi artinya arti yang dikandung oleh kata Filsafat itu sendiri. Disini kita akan lihat pengertian Filsafat berdasarkan beberapa
tokoh :

a. Plato

Plato berpendapat bahwa filsafat adalah pengetahuan yang mencoba untuk mencapai pengetahuan yang asli.

b. Aristoteles

Filsafat adalah ilmu pengetahuan yang meliputi kebenaran yang  di dalamnya terkandung ilmu-ilmu Metafisika, Logika, Retorika, Etika, Ekonomi, Politik, dan Estetika (keindahan)

c. Al Farabi

Al Farabi merupakan salah satu filsuf Arab, beliau berpendapat bahwa filsafat adalah ilmu pengetahuan tentang hakekat  bagaimana alam maujud yang sebenarnya. Itu adalah sebagaian pendapat para filsuf tentang filsafat, masih banyak pendapat-pendapat banyak filsuf lain yang berbeda-beda.

Sumber Gambar :www.si-pedia.com

Kalau menurut saya sendiri filsafat adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang segala sesuatu secara mendalam (radikal) sampai pada tingkat hakekat. Sebab berfilsafat tidak lain adalah hidup untuk berpikir dan memikirkan sedalam-dalamnya tentang hidup dan kehidupan.

B. Sebab Munculnya Filsafat

Ada tiga hal yang mendasari munculnya filsafat yaitu :

1. Keheranan

Manusia menunjukkan rasa heran. Inilah salah satu hal yang menjadi munculnya filsafat. Plato misalnya mengatakan “Mata kita memberi pengamatan bintang-bintang matahari dan Iangit Pengamatan ini member dorongan untuk
menyelidiki dan dari penyeledikan ini manusia mulai berfilsafat.

2. Kesangsian (keraguan)

Filsuf Agustinus dan Descartes menunjukkan kesangsian sebagai sumber utama pemikiran. Manusia heran. tetapi kemudian dia ragu-ragu, sangsi apakah tidak tertipu oleh panca indra kita..?? manusia melihat bulan, bintang dan matahari tapi mereka ragu dengan panca indra mereka jangan-jangan itu hanya sebuah ilusia atau tidak nyata. Dari situlah manusia mulai mencari tahu dan mempelajari tentang alam.

3. Kesadaran akan keterbatasan

Manusia akan mulai berfilsafat kalau ia menyadari bahwa betapa lemah dan kecil dirinya dibanding alam semesta yang ada. Sebab dengan keterbatasan mereka pasti yang tak terbatas diluar dari pada diri mereka dari situlah manusia mulai berfilsafat untuk mengetahui yang tak terbatas itu.

C. Manfaat Filsafat

Manfaat mempelajari filsafat ada bermacam-macam. Namun sekurang-kurangnya ada 4 yang dapat disampaikan disini :

1. Merlatih berpikir serius
2. Melatih kita memilki cara pandang  yang luas
3. Melatih  kebiasaan dan kepandaian untuk melihat dan memecahkan berbagai permasalahan dalam hidup sehari-hari.
4. Melatih meningkatkan karakter kebijaksaan dalam diri kita   

Cabang-cabang Filsafat

Filsafat adalah induk dari ilmu pengetahuan ibarat payung dan ilmu-ilmu lain berteduh dibawahnya. Oleh karena itu filsafat kemudian dibagi secara spesifik agar lebih terfokus dalam proses pembelajaran dalam filsafat. Dibawah ini adalah cabang filsafat secara umum karena banyak sekali cabang-cabang filsafat seiring dengan perkemabangan dari pada filsafat itu sendiri.

1. Logika

Nama “logika” pertama kali muncul pada filsuf Cicero (abad ke-1 SM), tetapi dalam arti seni debat. Alexander Aphrodisias (sekitar permulaan abad ke-3 M) adalah orang pertama yang mempergunakan kata “logika” dalam arti ilmu yang menyelidiki lurus tidaknya pemikiran kita. Agar dapat berpikir lurus, tepat, dan teratur, logika menyelidiki, merumuskan, serta menerapkan hokum-hukum yang harus ditepati.

2. Epistemologi (Pengetahuan)

Epistemologi berasal dari kata Yunani, episteme dan logos. Episteme biasa diartikan pengetahuan atau kebenaran dan logos diartikan ilmu. Epistemologi secara etimologi dapat diartikan teori pengetahuan yang benar, dan lazimnya hanya disebut teori pengetahuan yang dalam bahasa Inggrisnya menjadi Theory of Knowledge.

4.  Etika (Moral)

Etika secara etimologi berasal dari kata Yunani, yakni ethos yang berarti watak kesusilaan atau adat. Secara terminology, etika adalah cabang filsafat yang membicarakan tingkah laku atau perbuatan manusia dalam hubunganya dengan baik buruk.

5. Estetika (Keindahan)

Estetika berasal dari kata Yunani aestheis atau pengamatan. Adalah cabang filsafat yang berbicara tentang keindahan. Objek dari estetika adalah pengalaman akan keindahan dan melihat segala sesuatu dari sudut pandang keindahan.

6.  Metafisika

Metafisika berasal dari bahasa Yunani, meta yang berarti selain, sesudah atau sebalik, dan fisika yang berarti alam nyata.maksudnya ilmu yang menyelidiki hakikat segala sesuatu dari alam nyata dengan tidak tidak terbatas pada apa yang dapat ditangkap oleh panca indrera saja itulah yang membedakan antara metafisika dan ontologi.

7. Ontologi

Kata ontologi berasal dari bahasa Yunani, yaitu on yang berarti ada atau keberadaan dan logos yang berarti ilmu. Karena itu, ontologi berarti ilmu tentang ada. Dengan kata lain, ontologi adalah cabang filsafat yang membahas tentang segala sesuatu yang ada atau nampak oleh panca indra.  Pembahasan dasar dalam Ontologi adalah hakekat Ada.

Seperti yang telah dikatakan diatas bahwa filsafat memilki banyak cabang dan diantara cabang-cabang di atas terdapat juga cabang-cabang lain seperti filsafat manusia, filsafat hukum, filsafat ilmu, filsafat administrasi, filsafat pendidikan, filsafat Islam dan lain-lain.

Apa itu Paradigma...?

Paradigma dalam ranah intelektual adalah cara pandang seseorang terhadap diri dan lingkungannya yang akan mempengaruhinya dalam dan berperilaku. Paradigma juga termasuk konsep dan asumsiyang akan menjadi  dasar dalam memandang. Kata paradigma sendiri berasal dari abad pertengahan di Inggris yang merupakan kata serapan dari bahasa Latin di tahun 1483 yaitu paradigma yang berarti suatu model atau pola sedangkan dalam bahasa Yunani paradeigma  yang berarti membandingkan.

Dalam pengertian lain dikatakan juga Paradigma adalah kumpulan tata nilai yang membentuk pola pikir seseorang sebagai titik tolak pandangannya sehingga akan membentuk citra subjektif dalam memaknai realita dan menjadi acuan seseorang akan menjalani kehidupan.

Oleh karena itu kita sebagai makhluk sosial di tuntut agar dapat melihat dan memahami dengan seksama perpengan realita yang terjadi dimana dalam konteks ruang dan waktu selalu mengalami perubahan dan perubahan akan perpengaruh terhadap kita sebagai manusia. Kritis adalah kata yang mungkin tepat untuk dijadikan ungkapan ini artinya bahwa kita harus memahami dulu segala hal yang terjadi barulah kita dapat menerapkan tindakan-tindakan yang harus dilakukan. Jangan menerima segala hal secara instan tanpa ada pertimbangan atau pemahaman lebih dalam mengenai hal itu. Sekian penjelasan singkat mengenai apa itu paradigma. Semoga bermanfaat buat kita semua

Buku Referensi :

Surajiyo. 2007, Ilmu Filsafah Suatu Pengantar, Jakarta: Bumi Aksara.


EmoticonEmoticon