Teori Etika Dalam Pandangan Imanuel Kant, Jeremy Bentham dan  John Stuart Mill

Teori Etika Dalam Pandangan Imanuel Kant, Jeremy Bentham dan John Stuart Mill

Dalam hal ini, seperti dalam kasus tentang etika, mempertimbangkan kewajiban seseorang dapat menghasilkan kesimpulan yang berbeda daripada mempertimbangkan apa yang bermanfaat bagi orang lain. Seseorng yang selalu memperhatikan kewajiban dengan serius akan membuat keputusan yang berbeda dari orang yang berkomitmen untuk melakukan apa yang paling bermanfaat bagi orang lain.

Setelah ratusan tahun memikirkan tentang konflik di antara gagasan-gagasan moral, para ahli teori telah mencapai setidaknya satu kesimpulan kesimpulan ini adalah bahwa sulit untuk memberikan kesetaraan bagi kewajiban dan manfaat.

Teori etika modern secara kasar dibagi menjadi dua aliran :

1. Deontologi

Deontologi berpendapat bahwa apa yang benar-benar penting, secara etis, adalah kewajiban Anda.

2. Teleologi

Mengklaim bahwa yang penting adalah tindakan atau kebijakan mana yang paling bermanfaat bagi manusia.

Filsuf yang terbesar dari para deontolog adalah Immanuel Kant, seorang filsuf Jerman tahun 1720-an. Dia percaya bahwa satu-satunya tes apakah keputusan itu benar atau salah adalah apakah itu bisa diterapkan pada semua orang. Apaka tidak masalah bagi semua orang untuk melakukan apa yang Anda lakukan? Jika tidak, keputusan anda salah. Akan salah, misalnya, untuk membuat janji dengan maksud untuk memecahnya karena jika setiap orang melakukan itu, tidak ada yang akan mempercayai janji seseorang. Akibatny, tidak ada yang akan membuat janji sama sekali.

Kant berpikir bahwa perbedaan antara benar dan salah hanyalah masalah konsistensi: dapatkah Anda menerapkan standar yang sama kepada orang lain yang Anda terapkan pada diri Anda sendiri? Anda harus bertanya apakah itu dapat diterima jika semua orang bertindak sesuai cara yang Anda usulkan untuk bertindak, dengan menggunakan tes ini, Kant mungkin akan mengatakan bahwa kita harus memberi tahu pihak berwenang tentang penggunaan narkoba. Bagi kant, apakah keputusan seseorang itu berguna, apakah itu membawa hasil yang diinginkan untuk diri sendiri atau orang lain, tidak secara etis penting bagi individu.

Lihat juga :

Filsafat Ilmu Pengetahuan yang Tidak Menyesatkan (Buruk)

Etika Politik dan Wilayah Abu-Abu

Bentham dan Mill melawan pemikiran Imanuel Kant, ahli teleologi sering menunjukkan bahwa sebagian besar aturan moral sebenarnya bermanfaat, Aturan moral melindungi kita dari kesengsaraan dan kekacauan, dan sulit untuk membyangkan apa pun yang lebih bermanfaat dari itu, para ahli teleologi telah bertanya apa yang akan dikatakan oleh pengikut Kant jika aturan moral yang mereka yakini ditemukan membuat orang tidak bahagia dan tidak berhasil sama sekali. Mereka akan segera memutuskan bahwa aturan itu buruk. Alasany, kata para ahli teleologi, adalah deontologis itu seperti orang lain terlepas dari teori mereka, yang penting pada akhirnya adalah apa yang bermanfaat.

Ahli teleologi yang paling berpengaruh adalah kaum utilitarian, yang mencakup filsuf Inggris Jeremy Bentham pada tahun 1700-an dan John Stuart Mill pada tahun 1800-an. Kaum utlitarian mengklaim bahwa ujian apakah suatu kebijakan atau tindakan itu benar bukan apakah ia membawa kebahagiaan kepada individu tertentu, tetapi apakah itu meningkatkan kebahagiaan bagi masyarakat secara keseluruan kta harus memiliki aturan pilihan it, meskipun mereka membuat frustrasi para pembunuh dan pencuri, karena kebanyakan orang lebih bahagia dengan aturan seperti itu.

J. S. Mill berargumentasi bahwa kode aturan yang paling baik bagi umat manusia adalah salah satu yang mencegah orang saling menyakiti tetapi sebaliknya membiarkan mereka melakukan apa yang mereka inginkan.

Orang paling bahagia jika mereka mengembangkan kemampuan mereka untuk membuat pilihan dan belajar dari kesalahan mereka, asalkan mereka tidak melukai siapapun kecuali diri mereka sendiri. J. S. Mill mungkin mengatakan pada kita bahwa dia harus berpikir lagi tentang betapa menguntungkannya bagi kita jika harus memberi informasi kepadanya sehingga terbentuk kebahagian orang banyak

Penulis: Awin Buton
Buka Komentar
Disqus
Blogger
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar