Ato Basahona Share

follow us

Ejaan Lama vs EYD dan EBI

Oleh : Muzakir Rahalus

Anggota KSL (Kumpulan Sastra Lama) begitu tidak diterima saat mereka menulis puisi. Mereka dianggap seperti sekumpulan anak-anak yang tak tahu penggunaan EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).

Baca Muzakir Rahalus : Like dan Komentar 

Mereka jarang menulis puisi di maya seperti Facebook. Mereka lebih cenderung menulis di dunia nyata, seperti para pujangga lainnya. Pasalnya, ada beberapa anggota KSL yang kurang menyukai karya para sastrawan. Mereka lebih menyukai karya para pujangga. Tapi, ada juga yang menggabungkan antara sastrawan dan pujangga

Baca Muzakir Rahalus : Kritik Status di Jejaring Sosial 

Karena tidak menyukai menulis puisi di Facebook, keberadaan mereka di sini hanya ingin mencari anggota, untuk sama-sama mempertahankan sastra lama. Akun-akun mereka pun begitu menyeramkan. Ada yang menggunakan nama "Makam Usang", " Kematianku Dibatu Nisan", dan yang lainnya. Dan, pada saat itu saya pernah tertarik untuk bergabung bersama mereka. Satu hal, karena niat mereka yang begitu sosial. Masing-masing KSL harus membantu anak-anak miskin yang terlantar di tengah kota. Entah mereka lakukan dengan mengamen, sampai pada hal yang paling mustahil menurut saya, yakni mendonorkan organ mereka.

Baca Muzakir Rahalus : Salah Paham

Informasi terakhir yang saya peroleh dari Makam Usang, bahwa KDN (Kematianku Dibatu Nisan) atau Arif Wirawibowo (waktu itu dia pernah mengganti nama dengan nama aslinya), meninggal dunia karena mendonorkan otaknya. Semoga amalnya diterima di sisi-Nya, amin.

Mungkin, setelah membaca ini ada dari kalian yang pernah membaca karya-karya mereka. Bahkan, ada juga yang pernah mengkritik karya mereka, karena tadi. Masalah "EYD". Perlu untuk diketahui, bahwa kesalahan-kesalahan itu hanyalah faktor kesengajaan yang mereka buat, karena mereka tidak suka berkarya di dunia maya.

Baca Juga Muzakir Rahalus : Malas 

Kembali ke masalah EYD. Dengar-dengar EYD telah dimodifikasi namanya menjadi EBI (Ejaan Bahasa Indonesia). Dan regulasinya telah ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Tapi, nanti Anda cari saja Permendikbud nomor berapa. Yang pasti, EYD tidak dipakai lagi.

Baca Muzakir Rahalus : Dua Ungkapan Tentang Menulis 

Saya jadi berpikir, ketika ada orang yang masih mempertahankan Ejaan Lama, maka akan dibully oleh orang yang menggunakan EYD. Apakah sekarang, ketika kita masih menggunakan EYD, akan dibully juga oleh " pakar EBI"? Entahlah. Mari minum kopi sewajarnya saja, untuk memancing daya kreativitas!

(Pemb*nuh Kematian)


Mentjintaimu sewadjar sejummu jang lama.


Manado, 8 Mei 2016

Baca Juga Muzakir Rahalus : Sebelum Hujan

Lihat Juga Artikel: